Thursday, August 02, 2012

Satu langkah lagi


Di bulan Juli ini, Malicca officially pindah ke sekolah baru. Well, only God knows how much I want him to get in to this school and only God knows what my efforts were to get him in. Konon, kata orang pada akhirnya kita akan mendapatkan apa yang kita mau. Hanya saja, kita mendapatkannya di saat kita sudah enggak menginginkannya lagi. Well, I guess God is very very kind to me. I got what I want right on time.

Pemilihan sekolah ini berdasar pada dua hal, kesepahaman konsep dan letaknya yang sama sekali tidak jauh dari rumah. Cuma 12 menit, coba bayangkan. Luxurious sekali kan, dibanding anak-anak lain yang harus bangun pagi buta untuk berangkat sekolah supaya tidak terlambat. Again, I am such a lucky mom.

Aku udah datang ke acara Open House sekolah ini sejak Malicca umur 6 bulan, lho! Saat itu memang aku lagi rajin-rajinnya survey ke sekolah-sekolah. Maksudnya sih, supaya tahu harus menabung berapa banyak saat Malicca harus masuk sekolah nantinya. Cuma untuk manage expectation aja, sekaligus juga mengenal kembali sistem pendidikan yang sudah jauh berbeda dengan jaman aku sekolah dulu.

Sebelum akhirnya sekolah di High Scope ini, Malicca sekolah di sebuah TK di deket rumah juga. Sekolah tawon, dia nyebutnya. Karena memang lambang sekolahnya gambar tawon dan dinding sekolahnya itu mirip sarang tawon. Cuma anehnya, dia enggak suka sekolah di sini. Setiap hari pasti datang telat. Enggak kira-kira, telatnya bisa sampai 1 jam! Kenapa? Karena ngebujuk bangun tidurnya aja udah setengah jam sendiri. Belum lagi, karena malas dan tidak suka; semuanya dilama-lamain. Belum lagi kalo mandek di gerbang sekolah enggak mau masuk. Aduuuh, stres banget deh kalau ingat saat-saat itu.  Tapi mau dipindahin juga tanggung. Saat itu memang aku belum tahu apakah aku nantinya bisa memasukkan dia di sekolah impian(ku) ini. Jadi, ... setiap hari harus sabar-sabar memberi pengertian dan aku juga pada akhirnya enggak terlalu memaksa Malicca untuk pergi ke sekolah. Alhasil, hampir setiap malam setelah pulang kerja bundanya ini harus mengajarkan ulang calistung. Thanks to phonic system dan Kumon yang mengeluarkan buku-buku panduan yang menurut saya sangat cerdas, akhirnya Malicca bisa mengikuti pelajaran di sekolah dan progressnya pada term ke dua di TK kecil sangat bagus. Dan akhirnya, dia naik ke TK besar.

Nah, di TK besar inilah Malicca mulai bersekolah di High Scope. Karena SD di sekolah ini dimulai dari TK besar. Setelah serangkaian trial dan ngobrol-ngobrol sama psikolognya (enggak ada test sama sekali), akhirnya Malicca bergabung dengan sekolah barunya. Aseli ya, deg-degan abis bundanya ini. Karena kalau ternyata dia enggak suka (lagi), aku sama sekali enggak punya back up plan mau disekolahin dimana. Sempet kepikiran home schooling sih, etapi kok ya ... walau aku senang mengajar, tapi kok ya ragu juga.

Akhirnya, tanggal 18 Juli kemarin Malicca officially mulai sekolah. Di hari pertama ini dia sempat tertidur selama kira-kira satu jam hahahaha.... Kaget kali yah, biasanya sekolahnya cuma sampai jam 11.30 sementara ini kan sampai jam 15.00. Ngapain aja anak TK sekolah sampai jam segituuuuu? Hahahaha... ternyata banyak sih kegiatannya. Tapi kalau ditanya "Hari ini belajar apa aja?" Jawabannya pasti satu: "Main, Nda. Enggak belajar." (Duh, serangan panik ke dua).

Lucunya, walaupun sekarang harus bangun lebih pagi dan pulang lebih sore, anaknya enjoy-enjoy aja sekolah. Kalau dulu, setiap malam dia selalu bertanya "Nda, besok sekolah ya?" "Iya dong." Jawabku. Lantas dia menghela nafas panjang sambil bergumam "Yaaaaah...."

Sekarang, dia masih bertanya sih. Tapi kalau aku jawab "Iya, besok sekolah." Jawabnya "Yeay! I like going to school!"

Ih, senang! Rasanya terbayar semua jerih payah pulang malam di tahun-tahun lalu dan stres-stres mencari sekolah terbaik untuk anak, saat kita tahu si anak menyukai belajar di sekolah. Kayanya, selesai satu PR besar dan  berhasil membuat satu langkah untuk masa depannya.

Insya Allah.

Sekarang, selain Malicca juga menikmati sekolahnya; aku juga menikmati saat-saat mengamati Malicca di sekolah. Teman-temannya, cara bermainnya, problem solving skill-nya. All in all, we are all happy. Yeay!


















as posted on Emaklicca.

Tentang kamu di suatu pagi

Saat itu. Aku, aki dan dirimu; La Luna.  Naik motor di pagi hari, mengantarmu bersekolah untuk belajar dan berlari-lari.  Kamu di paling ...