Skip to main content

Tentang kita belakangan ini


Pernahlah, sekali atau dua kali mencuri dengar mereka yang sedang berkeluh kesah tentang pekerjaannya. Lain waktu, tentang bosnya. Atau, tentang kebijakan perusahaan dimana mereka bekerja. Atau tentang gaji, lembur, banyak macamlah. Hal ini makin lama makin sering  kesebut. Entah karena memang hal ini menjadi problem semua pegawai tepatnya pekerja di Jakarta, atau memang hal ini sedang berakrab-akrab ria sama ijk.

Tadi pagi misalnya. Aku mencuri dengar dua orang karyawati di lift gedung. Si A lagi bercerita kemarin dia jadi ‘tempat sampah’ pacarnya yang curhat tentang pekerjaannya.

A bilang, lelakinya itu sampai menitikkan air mata (aihhh...) saat bercerita bahwa dia ditegur oleh atasannya karena datang terlambat. Dia bilang, dia jarang sekali terlambat. Kalaupun terlambat paling hanya 3 atau 5 menit dari waktu kerja yang ditentukan (yaitu jam 8). Suatu pagi, dia merasa lapar sekali. Jadi, sebelum masuk dia mampir sebentar ke warung depan kantor untuk sarapan. Begitu masuk, jam sudah menunjukkan pukul 08.15 pagi dan ditegurlah ia oleh sang supervisor. Mutunglah deh. Saat curhat dengan si A itulah akhirnya cowok itu mengutarakan niatnya untuk berhenti bekerja di perusahaan tersebut. Dan dengan alasan ‘ketidakbahagiaan’, si A mengizinkan si cowok untuk resign.

Lain waktu lagi, seorang teman curhat juga tentang etos kerja anak buahnya. Yang mana, sebagian dari mereka tidak memiliki tanggung jawab dengan pekerjaan mereka. Seringkali beralasan sakit atau saudaranya meninggal (mungkin untuk yang ke sekian kalinya si nenek atau kakek atau bibi atau paman meninggal dan dijadikan alasan untuk tidak masuk kantor).  Sayangnya, di kantor temenku itu sistemnya kaya mesin. Tiap orang dalam tim mengerjakan pekerjaan yang beda. Jadi kalau ada yang nggak masuk satu orang aja, terhentilah semua prosesnya. 

Akhirnya, dengan berat hati temanku harus memberikan Surat Peringatan kepada anak itu. Yang mana, justru ditantang balik untuk segera memberikan SP-3 karena sebenarnya dia juga udah nggak betah kerja di perusahaan tersebut. *Kemudian hening ... krik krik krik....*

Oh, well.

Untuk si A yang menitikkan air mata saat curhat sama pacarnya, mungkin niatnya untuk resign bukan karena satu hal tersebut. Pasti ada deh hal lain yang sifatnya akumulatif dan dia udah nggak tahan lagi untuk menghadapi beban-beban itu. Begitu pula halnya dengan si anak yang minta di SP-3. Pasti banyak ketidakpuasan atau inspirasi-inspirasi yang terhambat sampai dia udah sebegitu muaknya bekerja di sana. 

Terus salah siapa, dong? Salah dia? Salah mereka? Salah temen-temennya? 

Di sini bukan nyari siapa yang salah siapa yang bener. Melainkan, mau nambah-nambah pertanyaan aja (Gak bantu! | Emang. I know). Seperti misalnya, apa iya kita sudah sebegitu lemahnya sampai hal-hal kecil dan memuncak yang justru tidak berhubungan dengan pekerjaan, malah sebenarnya jadi sumber masalah dalam kehidupan bekerja?

Pertanyaannya sekarang, apa iya sulit sekali untuk membuat kita merasa cukup dan terpuaskan?

Ada satu pertanyaan yang menghantui aku waktu aku lagi asyik metikin rumput liar di halaman rumah minggu lalu. Konon katanya cari kerja itu susah, tapi kenapa kok nyari pembantu juga minta ampun susah? Apa sebenarnya yang susah itu adalah nyari orang yang mau kerja?

Apa sebenarnya kita sekarang ini  mikirnya mau enaknya aja dan merasa berhak untuk selalu mendapatkan lebih atas apa yang telah kita kerjakan?  Ataukah ego kita ini yang udah tumbuh tambah besar? Tapi ya itu, cuma ego doang aja yang tambah gede, yang laen nggak ikutan -_-

Dulu, orang tua kita bisa betah puluhan tahun kerja di kantoran. Entah itu kantor pemerintahan atau swasta. Bukan berarti kita harus stay di perusahaan yang sama sampe puluhan taun, tapi ... apa iya kita kalah kuat mental dibanding mereka? 

Atau memang kita, penduduk Jakarta, sudah sebegitu stresnya dan permasalahan sudah sebegitu kompleksnya sampe hal-hal kecil aja bisa bikin bête?

Tapi gimana, sebelum ada pilihan musti dikerjain juga, kan? Dan setiap pilihan yang mementingkan diri sendiri itu, pasti harus ada kontribusi kepentingan orang lain yang diabaikan. Jadi, sementara belum ada pilihan, ya sudahlah yah … don’t sweat little things. Otak udah tipis dipake mikir hal-hal kecil yang bikin kesel tapi skill untuk nyaring prioritas justru nggak diupgrade - upgrade. 

Let's just do it, dan kalau bisa, perluas pilihan di tengah jalan. 

Ps:
Kita di sini termasuk aku, and this is a little note for myself as well.

Comments

Popular posts from this blog

Life. Just like what I wanted.

Sounds so snobbish ya, saying life is just like what I wanted. But then I realized, semua itu karena emang aku enggak pengen apa-apa. Sekarang juga (ternyata) masih begitu. Dulu emang I treat my life like a blue print. Things to do piling up my list and my aims were to accomplish them. Alhamdulillah, semua tercapai. Tapi kemudian seperti ada titik tolak dalam hidup yang bikin  berhenti ingin terlalu banyak dari hidup. Entah karena merasa udah cukup banyak pencapaian pribadi baik yang bagus atau yang buruk, entah karena pernah kecewa berat sama yang namanya manusia atau karena alasan klise yang digadang-gadang semua manusia: anak.

Sekarang ini, lebih banyak menyambut apa yang datang ke dalam hidup. Termasuk, kembali ke agency lagi. Having thought that I am not some kind of 'Man in a mission' kind of person. I am just an 'I will do my best' of what comes in front of me kind of person.

Gini ceritanya.

Tiga belas bulan yang lalu, saya memutuskan untuk kembali bekerja setel…

love is love. marriage is another thing.

of all the things I ever wondered, ... I think I never wonder whom my kids will be married to. or to picture myself holding grand babies. not just a not yet, I think it is simply too hard to bear and too absurd to think of. but then I promise myself. I promise I will not ever push titan and luna to get married or even if they are married; I will not ask them when to have kids.

many times I wondered that marriage is overrated. and the only reason to get married is not love, but to realise life is too hard to bear when you are all alone. because, however, marriage is a conditional love. hubby once said, marriage is not all fancy and glitter. the lowest it can get is, to keep functioning and it will survive. how both parties can be functional one to another, is another story.

to ariawan, a guy of mine,
the one who always wake me up from my princessy dreams. love you.



Let's cut the crap from the question of Which Mom Are You?

A few years back, social media was being fussy about working mom versus stay at home home. What a nonsense brag! Since I went through both and also had a chance of being a working-from-home mom, it is even more ridiculous for me. Only stupid have a time discussing it and to elaborate on their social media status. Whoever we are, what kind of mom we are, what matters most is how we can make our life productive and progressing. Every single day.

Different mom has different ways of being productive. Some goes to work. Some clean up and cook for the family. Some works at home by selling stuffs online or being a freelancer. Productive means to produce something. Be it money, the foods, you name them all. But the question is, is productive enough? How about having a progressing life? Not as the wife of Mr. Blabla or as the mom of kid Zubidudamdam. But us, as a person. Me, as Wury; a 38 years old woman and how far I have made progress in  my life.

BUT. Let alone of being progressive, ... ar…