Wednesday, April 04, 2012

Tentang kita belakangan ini


Pernahlah, sekali atau dua kali mencuri dengar mereka yang sedang berkeluh kesah tentang pekerjaannya. Lain waktu, tentang bosnya. Atau, tentang kebijakan perusahaan dimana mereka bekerja. Atau tentang gaji, lembur, banyak macamlah. Hal ini makin lama makin sering  kesebut. Entah karena memang hal ini menjadi problem semua pegawai tepatnya pekerja di Jakarta, atau memang hal ini sedang berakrab-akrab ria sama ijk.

Tadi pagi misalnya. Aku mencuri dengar dua orang karyawati di lift gedung. Si A lagi bercerita kemarin dia jadi ‘tempat sampah’ pacarnya yang curhat tentang pekerjaannya.

A bilang, lelakinya itu sampai menitikkan air mata (aihhh...) saat bercerita bahwa dia ditegur oleh atasannya karena datang terlambat. Dia bilang, dia jarang sekali terlambat. Kalaupun terlambat paling hanya 3 atau 5 menit dari waktu kerja yang ditentukan (yaitu jam 8). Suatu pagi, dia merasa lapar sekali. Jadi, sebelum masuk dia mampir sebentar ke warung depan kantor untuk sarapan. Begitu masuk, jam sudah menunjukkan pukul 08.15 pagi dan ditegurlah ia oleh sang supervisor. Mutunglah deh. Saat curhat dengan si A itulah akhirnya cowok itu mengutarakan niatnya untuk berhenti bekerja di perusahaan tersebut. Dan dengan alasan ‘ketidakbahagiaan’, si A mengizinkan si cowok untuk resign.

Lain waktu lagi, seorang teman curhat juga tentang etos kerja anak buahnya. Yang mana, sebagian dari mereka tidak memiliki tanggung jawab dengan pekerjaan mereka. Seringkali beralasan sakit atau saudaranya meninggal (mungkin untuk yang ke sekian kalinya si nenek atau kakek atau bibi atau paman meninggal dan dijadikan alasan untuk tidak masuk kantor).  Sayangnya, di kantor temenku itu sistemnya kaya mesin. Tiap orang dalam tim mengerjakan pekerjaan yang beda. Jadi kalau ada yang nggak masuk satu orang aja, terhentilah semua prosesnya. 

Akhirnya, dengan berat hati temanku harus memberikan Surat Peringatan kepada anak itu. Yang mana, justru ditantang balik untuk segera memberikan SP-3 karena sebenarnya dia juga udah nggak betah kerja di perusahaan tersebut. *Kemudian hening ... krik krik krik....*

Oh, well.

Untuk si A yang menitikkan air mata saat curhat sama pacarnya, mungkin niatnya untuk resign bukan karena satu hal tersebut. Pasti ada deh hal lain yang sifatnya akumulatif dan dia udah nggak tahan lagi untuk menghadapi beban-beban itu. Begitu pula halnya dengan si anak yang minta di SP-3. Pasti banyak ketidakpuasan atau inspirasi-inspirasi yang terhambat sampai dia udah sebegitu muaknya bekerja di sana. 

Terus salah siapa, dong? Salah dia? Salah mereka? Salah temen-temennya? 

Di sini bukan nyari siapa yang salah siapa yang bener. Melainkan, mau nambah-nambah pertanyaan aja (Gak bantu! | Emang. I know). Seperti misalnya, apa iya kita sudah sebegitu lemahnya sampai hal-hal kecil dan memuncak yang justru tidak berhubungan dengan pekerjaan, malah sebenarnya jadi sumber masalah dalam kehidupan bekerja?

Pertanyaannya sekarang, apa iya sulit sekali untuk membuat kita merasa cukup dan terpuaskan?

Ada satu pertanyaan yang menghantui aku waktu aku lagi asyik metikin rumput liar di halaman rumah minggu lalu. Konon katanya cari kerja itu susah, tapi kenapa kok nyari pembantu juga minta ampun susah? Apa sebenarnya yang susah itu adalah nyari orang yang mau kerja?

Apa sebenarnya kita sekarang ini  mikirnya mau enaknya aja dan merasa berhak untuk selalu mendapatkan lebih atas apa yang telah kita kerjakan?  Ataukah ego kita ini yang udah tumbuh tambah besar? Tapi ya itu, cuma ego doang aja yang tambah gede, yang laen nggak ikutan -_-

Dulu, orang tua kita bisa betah puluhan tahun kerja di kantoran. Entah itu kantor pemerintahan atau swasta. Bukan berarti kita harus stay di perusahaan yang sama sampe puluhan taun, tapi ... apa iya kita kalah kuat mental dibanding mereka? 

Atau memang kita, penduduk Jakarta, sudah sebegitu stresnya dan permasalahan sudah sebegitu kompleksnya sampe hal-hal kecil aja bisa bikin bête?

Tapi gimana, sebelum ada pilihan musti dikerjain juga, kan? Dan setiap pilihan yang mementingkan diri sendiri itu, pasti harus ada kontribusi kepentingan orang lain yang diabaikan. Jadi, sementara belum ada pilihan, ya sudahlah yah … don’t sweat little things. Otak udah tipis dipake mikir hal-hal kecil yang bikin kesel tapi skill untuk nyaring prioritas justru nggak diupgrade - upgrade. 

Let's just do it, dan kalau bisa, perluas pilihan di tengah jalan. 

Ps:
Kita di sini termasuk aku, and this is a little note for myself as well.

No comments:

Post a Comment

Tentang kamu di suatu pagi

Saat itu. Aku, aki dan dirimu; La Luna.  Naik motor di pagi hari, mengantarmu bersekolah untuk belajar dan berlari-lari.  Kamu di paling ...